Thursday, July 1, 2010

siapa Habibun Najjar??

mari kawan- kawan kita kenali siapakah dia Habibun Najjar yang telah diceritakan dalam surah Yasin.

Allah Swt memberi satu contoh. cerita ini berlaku di zaman Nabi Isa Alaihissalam.Ada satu kampung namanya Antoqiah. rajanya bernama Antoqis. Penduduk kampung ini tidak mahu menurut agama tauhid yang dibawa oleh Nabi Isa. mereka menyembah berhala, minum arak,berjudi.
oleh kerana Nabi Isa A.S mempunyai urusan lain, Allah menyuruh Nabi Isa A.S menghantar 2 orang Rasul untuk berdakwah di kampung itu.tapi mereka tidak percaya kepada Rasul-rasul itu.Lalu Allah suruh hantar seorang lagi, jadi 3. Seorang bernama Sodiq, seorang lagi Masduq, dan seorang lagi Syam'u. ketiga-tiga mereka telah dibekalkan oleh Nabi Isa denagan ilmu- boleh menyembuhkan orang sakit, dan boleh menghidupkan orang yang baru mati. ini anugerah Allah kepada Nabi Isa. A.S.

وَٱضۡرِبۡ لَهُم مَّثَلاً أَصۡحَـٰبَ ٱلۡقَرۡيَةِ إِذۡ جَآءَهَا ٱلۡمُرۡسَلُونَ
"berilah contoh kampung Antoqiah ini, ketika di datangi para Rasul."

إِذۡ أَرۡسَلۡنَآ إِلَيۡہِمُ ٱثۡنَيۡنِ فَكَذَّبُوهُمَا فَعَزَّزۡنَا بِثَالِثٍ۬ فَقَالُوٓاْ إِنَّآ إِلَيۡكُم مُّرۡسَلُونَ
"kami utuskan dua orang Rasul, mereka mendustakan,lalu Kami tambah jadi tiga, dan mereka berkata kami ini Rasulullah diutuskan kepada kamu." penduduk kampung Antoqiah tak percaya. mereka mendustakan.

قَالُواْ مَآ أَنتُمۡ إِلَّا بَشَرٌ۬ مِّثۡلُنَا وَمَآ أَنزَلَ ٱلرَّحۡمَـٰنُ مِن شَىۡءٍ إِنۡ أَنتُمۡ إِلَّا تَكۡذِبُونَ
" Mereka berkata, kamu ini manusia serupa kami. Tuhan tak hantar apa-apa. Kamu bohong."

قَالُواْ رَبُّنَا يَعۡلَمُ إِنَّآ إِلَيۡكُمۡ لَمُرۡسَلُونَ
" Mereka kata, Allah saja yang tahu, kami ini rasul kepada kamu."

وَمَا عَلَيۡنَآ إِلَّا ٱلۡبَلَـٰغُ ٱلۡمُبِينُ
Kerja kami ini kami sampaikan dakwah kepada kamu, balaghul mubin kepada kamu, ajar kamu, tolong kamu, dan kami akan buat kerja kami.

قَالُوٓاْ إِنَّا تَطَيَّرۡنَا بِكُمۡۖ لَٮِٕن لَّمۡ تَنتَهُواْ لَنَرۡجُمَنَّكُمۡ وَلَيَمَسَّنَّكُم مِّنَّا عَذَابٌ أَلِيمٌ۬
Mereka kata, kami akan rejam kamu. Kalau kamu tak berhenti, kami akan rejam kamu, akan siksa kamu, akan bunuh kamu.

قَالُواْ طَـٰٓٮِٕرُكُم مَّعَكُمۡۚ أَٮِٕن ذُڪِّرۡتُمۚ بَلۡ أَنتُمۡ قَوۡمٌ۬ مُّسۡرِفُونَ
“ Mereka kata bukan kami yang bawa nahas, kamu yang bawa nahas untuk diri. Kamu melampaui batas.”
Ada seorang hamba Allah, mujahidin, namanya Habibun Najjar, seorang tukang kayu, gajinya tiga dirham, ada penyakit kusta, tangan tak ada, miskin, tinggal jauh di kampong, di luar kota. Dia dengar cerita 3 rasul ini dia sedih, dia kata “ aku mesti tolong 3 rasul ini.” Dia tak ada inferiority complex. Dia tak kata pun demo demo, aku, aku. Tidak sama sekali.
Dia mujahidin kerana Allah, kerana aqidah, kerana La Ilaha illallah. Habibun Najjar ini bekerja gaji tiga dirham, dan dia bersedekah dua dirham, tinggal satu dirham saja untuk dia.

وَجَآءَ مِنۡ أَقۡصَا ٱلۡمَدِينَةِ رَجُلٌ۬ يَسۡعَىٰ قَالَ يَـٰقَوۡمِ ٱتَّبِعُواْ ٱلۡمُرۡسَلِينَ
“ datang dari hujung kota satu hamba Allah, berkata: wahai kaum Antoqiah, turutlah tiga rasul ini.”

ٱتَّبِعُواْ مَن لَّا يَسۡـَٔلُكُمۡ أَجۡرً۬ا وَهُم مُّهۡتَدُونَ
“ turutlah tiga rasul ini yang membawa hidayah kepada kamu. Dia tidak mahu upah. Dia nak tolong kamu.”

وَمَا لِىَ لَآ أَعۡبُدُ ٱلَّذِى فَطَرَنِى وَإِلَيۡهِ تُرۡجَعُونَ
“Dan (apabila ditanya: Sudahkah engkau menerima agama mereka? Maka jawabnya): Mengapa aku tidak menyembah Tuhan yang menciptakan daku dan yang kepadaNyalah (aku dan) kamu semua akan dikembalikan?
Dia ajar kaum dia aqidah. Itu aqidah. Dia nak kata La Ilaha illallah.

ءَأَتَّخِذُ مِن دُونِهِۦۤ ءَالِهَةً إِن يُرِدۡنِ ٱلرَّحۡمَـٰنُ بِضُرٍّ۬ لَّا تُغۡنِ عَنِّى شَفَـٰعَتُهُمۡ شَيۡـًٔ۬ا وَلَا يُنقِذُونِ
“Patutkah aku menyembah beberapa tuhan yang lain dari Allah? (Sudah tentu tidak patut, kerana) jika Allah Yang Maha Pemurah hendak menimpakan daku dengan sesuatu bahaya, mereka tidak dapat memberikan sebarang syafaat kepadaku dan mereka juga tidak dapat menyelamatkan daku”

إِنِّىٓ إِذً۬ا لَّفِى ضَلَـٰلٍ۬ مُّبِينٍ
“Sesungguhnya aku (kalau melakukan syirik) tentulah aku pada ketika itu berada dalam kesesatan yang nyata.”

Dan dia isytihar imannya di depan orang ramai:
إِنِّىٓ ءَامَنتُ بِرَبِّكُمۡ فَٱسۡمَعُونِ
“Sesungguhnya aku telah beriman kepada Tuhan kamu, maka dengarlah (nasihatku).”
Macam ni kita berdiri di depan orang ramai, dan berkata: La Ilaha illallah. Itulah Habibun Najjar, di depan orang- orang kampungnya. Dia seorang lawan satu kampung. Fi sabilillah. Fi sabilillah La Ilaha illallah. Tak takut. Dan maklumlah orang kampung Antoqiah ini jahat, mereka nak bunuh tiga rasul itu tak jadi. Sebaliknya mereka nak bunuh Habibun Najjar.
Dan dibunuh pula dengan cara yang paling zalim. Ada yang ambil kayu tusuk di mulut dia, ada yang ambil kayu tusuk di pungggung dia, ada yang ambil kayu tusuk di telinga dia.
Dan ahli tafsir kata apa? Perut dia terbit ikut telinga, dan terbit ikut mulut. Tapi Allah cepat-cepat rahmatkan dia, cabut nyawanya, dan dia terus ke syurga. Yang seksa hanya tubuh, bukan nyawa. Nyawa dia tak rasa siksa sedikit pun.

قِيلَ ٱدۡخُلِ ٱلۡجَنَّةَۖ
Malaikat datang mengucapkan tahniah. Wahai Habibun Najjar. Silakan ke syurga! Dan bila dia masuk syurga:
قَالَ يَـٰلَيۡتَ قَوۡمِى يَعۡلَمُونَ
Alangkah kalau kaum aku tahu! Ruginya kamu aku berbuat zalim macam ini.
Tengok! Dia memberi nasihat kepada kaumnya- sebelum mati dan selepas mati. Tengok akhlaknya. Sampai Rasulullah kata apa? Rahmat Allah kepada Habibun Najjar. Dia menasihati kaumnya sebelum dia mati dan selepas dia mati. Bila masuk syurga, bila tengok buah-buahan di syurga, hurun a’in di syurga:
يَـٰلَيۡتَ قَوۡمِى يَعۡلَمُونَ
بِمَا غَفَرَ لِى رَبِّى وَجَعَلَنِى مِنَ ٱلۡمُكۡرَمِينَ
Tuhan ampuniku, Tuhan muliakanku. Alangkah kalau kaum aku tahu, mesti kaum aku dapat hidayah. Dia nasihat kepada kaumnya. Selepas mati pun, nasihat lagi. Itu Habibun Najjar, ahli syurga.
Apa yang berlaku kepada kaum dia, ashabul qaryah, kampung Antoqiah? Allah SWT berfirman:
وَمَآ أَنزَلۡنَا عَلَىٰ قَوۡمِهِۦ مِنۢ بَعۡدِهِۦ مِن جُندٍ۬ مِّنَ ٱلسَّمَآءِ وَمَا كُنَّا مُنزِلِينَ
إِن كَانَتۡ إِلَّا صَيۡحَةً۬ وَٲحِدَةً۬ فَإِذَا هُمۡ خَـٰمِدُونَ
Tak payahlah Aku bawa tentera daripada langit untuk hancurkan kaum Habibun Najjar di kampung Antoqiah ini. Tak payah. Tak guna. Aku suruh Jibrail buat satu suara saja, cukup. In kaanat illaa soihatan wahidatan… jibrail buat satu suara- hancur. Tak ada kampung Antoqiah lagi. Hancur lebur, habis. Tak ada lagi atas peta.
Subhanallah. Jangan kita main dengan Tuhan, hadirin sekelian. Tuhan bayar tunai. Habibun NAjjar beroleh syurga. Mereka hancur. Tak ada langsung. Habis.
إِن كَانَتۡ إِلَّا صَيۡحَةً۬ وَٲحِدَةً۬ فَإِذَا هُمۡ خَـٰمِدُونَ
Balasan Allah kepada orang yang zalim. Ingat ayat ini. Boleh kita buat kepada orang yang zalim. Boleh, insyaAllah. Baca, baca, ya Allah ya Tuhanku, biar dia hancur
seperti Engkau hancurkan kaum Antoqiah. Dengan ayat ini.. mana kita tahu saudara sekalian, kita guna quran, buat kepada orang zalim seperti apa yang berlaku di Baghdad, Palestin, Iraq.

Sumber asli: buku tafsir Surah Yasin, tulisan/salinan dari kuliah Dr.Fatma Elzahra Muhamad Ramadan.

0 Comments:

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

<< Home